70 persen Sensus Ekonomi dilakukan di pegunungan Papua

70 persen Sensus Ekonomi dilakukan di pegunungan Papua

Minggu, 20 Maret 2016 06:23 WIB, Pewarta: Hendrina Dian Kandipi

Ini menjadi sebuah tantangan tersendiri bagi BPS Papua untuk menyukseskan Sensus Ekonomi 2016 di Bumi Cenderawasih.

Jayapura (Antara Papua) – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Papua menyatakan bahwa sekitar 70 persen masyarakat yang akan menjalani Sensus Ekonomi 2016 berada di wilayah pegunungan.

Kepala BPS Provinsi Papua JB Priyono di Jayapura, Minggu mengatakan 70 persen penduduk di wilayah pegunungan tersebut pun memiliki sumber daya manusia yang terbatas.

“Ini menjadi sebuah tantangan tersendiri bagi BPS Papua untuk menyukseskan Sensus Ekonomi 2016 di Bumi Cenderawasih,” katanya.

Priyono menjelaskan pihaknya mengaku kesulitan merekrut para petugas lapangan yang akan melaksanakan Sensus Ekonomi 2016.

“Kini seluruh Indonesia dibutuhkan 400 ribu petugas sensus tenaga non organik BPS, sebab badan statistik ini mengaku kekurangan pegawai, sehingga harus merekrut dari masyarakat umum yang memenuhi syarat,” ujarnya.

Dia menuturkan sementara untuk Papua, khusus Kota Jayapura saja membutuhkan tambahan petugas 418 orang, tenaga ini belum termasuk, Kabupaten Jayapura, Keerom, Sarmi dan lainnya.

“Tetapi gambarannya secara nasional, ini kalau dalam kacamata positifnya kita membantu menyerap tenaga pengangguran sekitar 400 ribuan yang dikontrak selama 1 bulan terhitung sejak 1-31 Mei 2016,” katanya lagi.

Dia menambahkan sementara itu khusus wilayah pedalaman dapat dilihat bahwa potensi perekonomian di pedalaman tidak sepadat kota.

“Misalnya saja wilayah kabupaten yang berada di pedalaman seperti Intan Jaya, Nduga, Puncak, Puncak Jaya,Tolikara, yang tidak seintens kegiatan perekonomiannya seperti di daerah-daerah sentra ekonomi,” ujarnya lagi. (*)
Editor: Anwar Maga
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Comments

comments

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar