Startup Butuh Tiga C Untuk Berkembang, Yakni Commitment, Collaboration, dan Confidence

http://www.ayopreneur.com/, Ekosistem perusahaan rintisan (startup) di Indonesia membutuhkan strategi tiga C (3C) agar bisa berkembang menjadi kekuatan yang diperhitungkan di era ekonomi digital. Strategi 3C tersebut baik dari pemerintah maupun dari pemodal besar.

“3C itu adalah commitment, collaboration, dan confidence,” ungkap Pembina IndoTelko Forum Johnny Swandi Sjam di sela menghadiri perayaan HUT ke-5 IndoTelko.com di Jakarta, Kamis (15/12/2016), dikutip dari Kompas,com.

Perayaan HUT ke-5 dari portal yang menyajikan informasi seputar dunia Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) itu dihadiri juga oleh Menkominfo Rudiantara beserta sejumlah pimpinan dari organisasi, operator, dan perusahaan TIK ternama di Indonesia.

Dalam rangkaian HUT ke-5 portal tersebut diperkenalkan Indonesia Internet of Things (IoT) Forum dan buku “All About IoT” sebagai langkah menatap bisnis masa depan dari ekonomi digital.

Kado lain dari HUT ke-5 portal ini adalah berkolaborasi dengan LINE Today, Kurio, Baca, dan UZone untuk agregasi konten. IndoTelko juga melanjutkan kerja sama dengan Telkomsigma dalam pemanfaatan layanan cloud computing.

Menurut Johnny, di era digital sekarang isu akses ke capital atau commerce tak menjadi hal utama bagi pemain startup jika 3C dari pemerintah dan perusahaan besar bisa didapat.

“Saya ambil contoh yang terjadi dengan portal IndoTelko.com, berkat adanya 3C berupa komitmen dari mitra yang mempercayai adanya kolaborasi dengan pihak lain membuka jaringan, serta confidence dalam eksekusi, lima tahun sudah jalannya menghiasi media online nasional,” ulasnya.

Rudiantara mengakui tak banyak media yang menyajikan informasi untuk sektor tertentu bisa bertahan lama tanpa adanya dukungan dan kepercayaan dari komunitas.

“Saya lihat memang IndoTelko.com memiliki posisi yang jelas di pasar. Salah satu kekuatannya adalah membangun kolaborasi dengan pemangku kepentingan. Bisa dilihat dengan pendirian IndoTelko Forum sejak beberapa tahun lalu dan sekarang ada Indonesia IoT Forum yang didirikan bersama sejumlah perusahaan yang bermain di IoT,” katanya.

Rudiantara mengatakan, Internet of Things (IoT) adalah hal yang akan menjadi tren di masa depan dan tentu untuk membangun ekosistemnya membutuhkan kolaborasi dan komitmen dari semua pihak.

“Membangun ekosistem IoT tentu butuh kerja sama semua pihak, pintarnya IndoTelko membaca momentum dan menempatkan diri agar bisa merekatkan semua pihak. Ini kan salah satu peran media menjadi fasilitator,” katanya.

Pada kesempatan sama, Presiden Direktur Telkomsigma Judi Achmadi mengungkapkan, perseroan telah dua tahun bekerja sama dengan IndoTelko.com dalam memberikan layanan cloud computing.

“Kita perpanjang lagi karena melihat media ini punya prospek yang cerah. Di Telkomsigma kita ada layanan STAR Cloud bagi startup dan UKM. Ini salah satu bentuk komitmen Telkomsigma mendukung ekosistem ekonomi digital di Tanah Air,” katanya.

Kolaborasi

Pendiri Indonesia IoT Forum Teguh Prasetya mengakui bahwa kolaborasi memang dibutuhkan dalam membangun ekosistem ekonomi digital di Tanah Air.

“Konsep pentahelix yang melibatkan akademisi, bisnis, community, pemerintah, dan media harus berjalan beriringan agar kita maju serentak untuk menang di era IoT nantinya,” katanya.

Sementara Direktur Utama Media Andalas Sejahtera Doni Ismanto Darwin mengatakan, sebagai penerbit dari portal IndoTelko.com, masih banyak yang harus diperbaiki ke depannya agar tetap kompetitif di era digital.

“Dalam rangkaian HUT ke-5 ini memang yang ditonjolkan adalah kolaborasi dengan berbagai pihak. Sebagai pemain baru kami tak akan sanggup melangkah sejauh ini tanpa komitmen dan keyakinan dari semua mitra terhadap IndoTelko.com,” tutupnya.

Comments

comments

Share this post:

Related Posts

Leave a Comment

Skip to toolbar